'Tak sempat tengok, peluk dan cium jenazah ayah'

Posted on

Loading…

Sebak rasa dada ini membaca perkongsian dari Nur Fadilah mengenai pengorbanan bapanya. Dengan keadaan yang masih belumu cukup rehat, si bapa yang baru keluar dari hospital, menghantar anaknya ke institut pengajian dengan hanya berbekalkan apa yang ada. 
Sesekali terdetik rasa marah di hati, tetapi si anak cuba memahami situasi bapanya itu. Banyak dugaan yang dilalui, biarpun terpaksa tidur di tempat menunggu bas. Si anak cuba membantu, tetapi ditegah dan berbohong kononnya dia sudah berada di dalam bas.
AYAH, Kakcik tak pernah tahu ayah ada post pasal ayah hantar Kakcik ke Kedah. Kakcik memang tak akan pernah lupa every details perjalanan kita ke Kedah, naik bas berdua sahaja. Beg sebesar alam sumbat segala baldi harta benda naik bus. 
Tak silap Kakcik, ayah baru beberapa hari keluar dari hospital sebab ayah sakit jantung ke apa entah. Hu.. Ayah yang nak teman Kakcik daftar matrik di Kedah, naik bas. 
Kakcik ingat, dalam bas ayah batuk-batuk. Dari dalam bas dah rasa serba salah sebab ayah masih tak berapa sihat. Di rumah, mak kata nanti yuran di sana minta duit dari ayah. Kakcik tak tahu tapi hari itu Kakcik rasa ayah tak cukup duit. Ayah hanya ada beberapa puluh ringgi saja masa nak bayar teksi. 
Ayah singgah cucuk duit, tetapi Kakcik tengok muka ayah macam hampa. Bila dah sampai Kolej Mara, masa tengah beratur nak bayar yuran, ayah tak ada bagi duit. Risau sangat sebab turn dah nak sampai, tapi tak berani nak minta. 
Masa ini sedih juga. Kawan-kawan semua maka ayah temankan masuk dalam daftar. Tetapi ayah tunggu di luar. Beranikan diri minta duit yuran dari ayah. Tapi ayat ayah,
“Kakcik hari itu kerja ada kan duit? Pakai duit Kakcik eaa. Ayah takde duit,” katanya. 
Masa ini marah ada sikit, tapi lebih sedih sebab nampak ayah penat saja. Mungkin belum cukup rehat selepas keluar dari hospital masa itu. Tahu ayah bukan orang senang, then guna saja duit yang memang ngam-ngam RM300 di tangan untuk bayar yuran. Kemudian ayha tolong angkat semua barang.
Masa ayah nak balik, Kakcik cakap, “Ayah, duit belanja tak ada ke?”. Kemudian ayah buka dompet, tunjuk dompet. “Ayah ada RM70 je tinggal Kakcik. Nah, RM20. RM50 ini ayah nak beli tiket.” 
Dalam hati, “Cukup ke RM20 ni?” 
Tapi kasihan kat ayah, just cakap “Okey ayah, terima kasih. Kakcik akan cukup-cukupkan”. Then ayah pun pergi bus stand. 
Malam itu mak call Kakcik.  “Kakcik tau tak, ayah tak ada bas. Ayah tidur dekat bus stand.” 
Masa dapat tau ni memang sedih gila-gila sebab rasa bersalah kena hantar jauh-jauh dengan tak cukup duit, dengan ayah yang masih baru keluar hospital, dengan ayah kena tidur di bus stand. Of course rasa bersalah sangat sebab ayah macam gelandangan kena tidur di bus stand. Tak tahu keselamatan macam mana, takut aku pencuri ke. Sudahlah ayah tak cukup duit. 
Terus tanya kawan-kawan siapa yang ada di Penang nak balik BP, boleh tumpangkan ayah. Dah jumpa kawan, terus call ayah. Menangis-nangis cakap suruh balik, tumpang ayah kawan. Tapi ayah dengan gembira berkata, “Eh, ayah dah naik bas la, mana ada ayah tidur bus stand. Haa, ni bas nak gerak ni babaiii” ayah terus matikan panggilan, tak tahu sama ada betul atau ayah tipu sahaja. 
KEPUTUSAN PALING MENYESAL
  1. Tak cas telefon bimbit. Lambat tahu tentang ayah sudah meninggal dunia.
  2. Tak ikut cakap ayah suruh pindah ke Matrik Melaka. Tak dapat tengok ayah buat kali terakhir, tak dapat cium jenazah ayah, tak dapat peluk jenazah ayah dan tak dapat jaga ayah. 
Perkara di atas adalah asbab saya berhenti UNIMAS dan berada pada kehidupan kini. Masa lalu yang tak boleh diputar. 
Kakcik takkan pernah lupa jasa ayah kepada Kakcik selama ini. Terima kasih ayah. Salam rindu ayah. Kakcik sayang, love ayah!
Alfatihah .
Sumber: Nur Fadilah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *